Pengantin Perempuan Menangis Dan Berlutut Depan Pengemis!! Puncanya Buat Tetamu Semua Tercengang

Like Page Kami Di Facebook!

Jom Share...

Seminggu yang lalu, saya berkahwin dengan teman wanita yang sudah pacaran selama tujuh tahun. Dia rasmi menjadi isteri saya sekarang. Saya merasa bangga sekaligus bersyukur bertemu dengan wanita ini. Namun suatu di luar dugaan berlaku di pesta perkahwinan kami.

Pesta perkahwinan kami berlangsung meriah bersama teman-teman dan keluarga kami sekalian, siapa sangka datang seorang pengemis di pesta kami, dia bersembunyi di pojokan sambil melihat pesta kami berlangsung …

Sponsored Ad

Sebelum semua orang melihat pengemis itu bapa saudara saya menyediahkan makanan untuknya agar dia pergi dari pesta kami, siapa tahu tamu-tamu di sana malah tambah heboh. Kemudian saya dan isteri saya berpaling ke arah yang bising itu. Bapa saudara saya kemudian mengusirnya pergi.

Di saat itulah isteri saya datang ke hadapannya, lalu berlutut di depannya … Suara bisikan kemudian terdengar semakin keras. Detik selanjutnya isteri saya memanggil dia “Mama” ?! Hal ini membuat saya shock!

Mama? Bukannya ibu isteri saya meninggal dunia lebih awal? Bagaimana boleh tiba-tiba datang seorang pengemis dan memanggilnya mama?Dalam hati muncul 1000 an soalan. Saya ingin tahu jawapannya, dan apa yang sebenarnya terjadi di masa lalu isteri saya, tapi dia sudah mula menangis saat melihat saya, dan dengan cepat mengheret saya unutuk ikut berlutut, dan menyuruh memanggil dia “ibu mertua”

Saya menurutinya, hingga pesta pernikahan selesai isteri saya menceritakan semuanya kepadaku bahawa pengemis itu bukanlah ibu isteri saya, tetapi seseorang yang tidak mempunyai hubungan darah dengannya.

Ketika isteri saya mengenalinya, dia adalah seorang pengemis. Isteri saya mengatakan bahawa saat ia masih muda kerana ibunya meninggal dunia lebih awal, dia menjadi suka menyendiri, bahkan ada gejala menjadi autistik. Dia tidak suka bercakap dengan orang lain, selalu suka bersembunyi di penjuru.

Begitu dia dibully oleh beberapa pelajar laki-laki, seorang pengemis datang menolongnya dan mengusir anak-anak nakal itu. Oleh kerana itu di pesta perkahwinan kami dia menyebutnya mama.

Pengemis itu berkeras untuk menghibur isteri saya, agar dia tidak menangis. Isteri saya sering bertemu dengan ibu pengemis ini dan berbual. Isteri saya mengetahui bahawa ibu pengemis itu mempunyai seorang anak perempuan, namun sayangnya telah meninggal, kerana itulah pengemis itu mengalami sedikit gangguan mental, dan ditinggal oleh keluarganya, akhirnya mau gak mau dia harus menjalani kehidupan seorang pengemis.

Sponsored Ad

Pada saat keadaannya bertambah baik, pengemis itu walaupun menyewa sebuah rumah, namun tidak sampai 1 bulan pengemis itu menghilang dan isteri saya yang selalu menemaninya ke doktor psikologi pun gak boleh menemuinya.

Kami sudah berkahwin, isteri saya berharap pengemis itu boleh menyaksikan kebahagiaannya. Akhirnya, dia benar-benar muncul. Jadi isteri saya sangat gembira, dan terharu ternyata ibu pengemis ini tidak lupa dengan hari penikahannya. Sekarang kita berharap ibu pengemis mau kembali ke rumah, siap menerima bantuan mental. Saya juga setuju dengan isteri saya, tidak akan membiarkan ibu pengemis pergi lagii, kerana dia adalah ibu isteri saya, sekaligus ibu mertua ibu saya!

Kisah yang menyentuh sekali … ayo sob, di-share sekalian kepada rakan-rakan anda!

Sumber: pixp


Lagi Heboh

Loading...