Suamiku Seorg Pemungut Sampah Simpan Rahsia Besar Yang Selama Ini Dia Sebenarnya….Buatkan Ku Menangis Teresak-esak!!

Like Page Kami Di Facebook!

Jom Share...

Saya berusia 29 tahun dan telah bercerai dengan mempunyai seorang anak yang berusia 6 tahun. Bekas suami saya adalah seorang ahli perniagaan grosiran. Setelah bercerai dengan suami saya, saya memberikan duit belanja bulanan kepada anak saya sekitar IDR 360.000 dan saya juga menyewa rumah di sekitar tempat tinggal ibu saya.

Saya bekerja di syarikat swasta yang mana pendapatan bulanan saya sekitar IDR 1.800.000. Dengan gaji sebegitu, saya masih tetap boleh bertahan hidup. Setiap hari saya berangkat dan pulang kerja menggunakan perkhidmatan pengangkutan awam, kerana tempat kerja saya sangat jauh dari rumah. Malah saya juga harus berjalan kaki kira-kira 10 minit setiap harinya.

 

Tahun lalu, ketika saya pulang kerja, ketika melewati sebuah tempat pengumpulan sampah berhampiran rumah saya, tiba-tiba saya keringat dingin kerana beberapa hari sebelumnya, sepertinya gula darah saya sangat rendah. Akhirnya saya pun tanpa sedar, pengsan di pinggir jalan.Ada seorang pemungut sampah yang sedang berjalan di sekitar kawasan itu yang memanggilkan teksi untuk membawa saya ke rumah sakit.Apabila saya bangun, saya melihat ada seseorang yang duduk di samping katil saya sedang tersenyum kepada saya. Jelas saja pemandangan itu begitu memeranjatkan saya.

Kemudian, setelah mengetahui apa yang terjadi, saya sangat berterima kasih kepadanya. Saya merasa ia adalah orang yang baik. Apabila kami berbual, ternyata ia juga tinggal di sekitar rumah saya dan berkata bahawa ia seorang pekerja di sebuah syarikat milik negara.

Namun kerana bertengkar dengan atasannya, akhirnya ia pun tidak dapat menahan emosinya dan marah besar kemudian mengajukan surat pengunduran diri.

Sebagai wujud menyesali perbuatannya yang bodoh itu, ia menenangkan dirinya sejenak dengan menjadi seorang pemungut sampah, selain itu, ia juga berharap dapat menenangkan dirinya sejenak dari hiruk pikuk dunia pekerjaan.

Dia juga berkata bahawa ia telah memberi perhatian kepada saya sejak lama, kerana setiap harinya saya berangkat dan pulang kerja melewati tempat pemungutan sampah itu. Jadi, apabila melihat saya jatuh pengsan, ia tidak boleh membiarkan saya tergeletak di pinggir jalan begitu sahaja.Ia juga berkata bahawa ia telah bercerai dengan bekas isterinya dan anaknya dijaga dan dibesarkan oleh ibu bapanya.

Dengan begitu, kami semakin lama semakin akrab. Ditambah dengan kisah hidup kami yang hampir sama, iaitu bercerai dengan bekas pasangan hidup kami, maka topik perbincangan kami pun semakin mendalam dari hari ke hari. Tidak sampai 6 bulan, akhirnya kami memutuskan untuk meneruskan hubungan ke tahap yang lebih serius, pacaran. Dan 6 bulan selanjutnya, akhirnya kami pun berkahwin.

Setelah berkahwin, dia melayan saya begitu baik. Ia juga tidak lagi memungut sampah, ia mula membina usaha kecil-kecilan. Kami hidup sangat bahagia. Selepas sebulan kami berkahwin, akhirnya malam itu, ia menanyakan saya satu soalan, “Istriku, apakah kamu tau, kenapa saya ingin menikahimu?” Saya pun menjawab, “Tidak tau!”

Ia berkata, “Kerana kamu adalah orang yang begitu sederhana yang selalu merasa bahagia selalu.” Saya menjawab, “Ya, saya memang begitu. Saya lebih suka hidup yang sederhana, asalkan dapat merasakan bahagia setiap hari, itu cukup bagiku.”

“Bekas suami saya adalah orang yang begitu fokus pada perniagaannya, akhirnya lama kelamaan, ia mula tidak menghiraukan saya dan berubah menjadi suami yang autoritarian, akhirnya hati saya pun mula kehilangan rasa cinta padanya.”

“Tapi berbeza dengan kamu, walaupun kita hidup sederhana, itu tidaklah menjadi masalah bagiku, kerana kamu begitu baik dan perhatian padaku, hidup bersamamu begitu menyenangkan,” lanjutku.

Setelah mendengar saya selesai berbicara, ia pun menatap mataku dan menghela nafas kemudian berkata, “Mungkin kita boleh bersama pada masa ini, itu adalah sebuah takdir! Namun sejujurnya, saya menyembunyikan beberapa keadaanku darimu. Semoga kamu tidak membenci saya.”

Kemudian saya bertanya, apa yang disembunyikannya dariku.

Ia berkata bahawa dulu, dia juga adalah seorang pengusaha, bahkan perniagaannya boleh tergolong perniagaan yang lumayan besar, dan itu adalah perniagaan real estate.

Namun bekas isterinya adalah seorang wanita yang gila harta, masa perniagaannya mula maju dan berkembang, gak hanya berubah sikap kepadanya, bahkan juga mengkhianatinya, hubungan sulit dengan lelaki lain dan memakan wang syarikatnya hingga syarikatnya jatuh muflis.Akhirnya ia pun memutuskan untuk menceraikan bekas isterinya itu.

Walaupun sekarang ia sudah tidak mempunyai harta dan wang lagi, namun ia mempunyai sebuah villa di pinggir bandar, villa yang boleh mereka diami di masa tua nanti.

Tadinya ia berniat untuk menyembunyikan masalah ini dari saya seumur hidupnya, namun ketika ia melihat bahawa saya tidak pernah mempertikaikan status sosialnya, bahkan sanggup menerima keadaannya yang sebagai seorang “pemungut sampah” dan dengan segenap hati mencintainya, akhirnya ia pun tidak lagi tahan untuk menyembunyikan perkara ini daripada saya.

Apabila mendengar penjelasannya, tanpa disedari, air mata saya mula menitis, saya menangis teresak-esak. Memandangkan kehidupan saya dengan suami pertama yang begitu hampa, namun sekarang saya telah mencari seseorang yang boleh mendampingi saya seumur hidup.Bukanlah wang dan hartanya yang menarik perhatian saya, namun hatinya.

Saya hanya berdoa agar perkahwinan kami ini akan bahagia selamanya dan suami saya yang pada masa ini akan selalu hidup dalam kesederhanaan yang saya dambakan selama ini.

Semoga artikel ini bermanfaat ya, sahabat Cerpen! Dishare yuk!

Sumber: lookforward

 


Lagi Heboh

Loading...